SEPEKAN TERAKHIR
  Kamis, 18 Januari 2018   -HARI INI-
  Rabu, 17 Januari 2018
  Selasa, 16 Januari 2018
  Senin, 15 Januari 2018
  Minggu, 14 Januari 2018
  Sabtu, 13 Januari 2018
  Jumat, 12 Januari 2018
POKOK RENUNGAN
Melayani dan mengasihi adalah sikap hidup orang percaya.
DITULIS OLEH
Sdr. Dwi Winarno
Kontributor
Renungan Lain oleh Penulis:
Home  »  Renungan  »  Teladan Kasih Yesus
Teladan Kasih Yesus
Sabtu, 07 Oktober 2017
Teladan Kasih Yesus
Lukas 19:1-10

Dalam sebuah acara retreat, ada seorang pemuda yang tersentuh hatinya saat prosesi pembasuhan kaki. Ia merasakan begitu dalamnya kasih Tuhan yang rela berkorban, bahkan memberikan keteladanan dalam hal melayani. Pemuda tersebut diingatkan sepanjang kehidupannya, ia belum pernah melakukan pembasuhan kaki terutama kepada orangtuanya. Ia mengingat perjuangan orangtua dan sanak saudara yang berjuang demi pendidikan dan masa depannya. Terdengar perkataan dalam hatinya, pernahkan kamu melakukannya kepada mereka [orangtua dan keluarga]? Seketika itu ada kasih yang besar dirasakannya. Ia merasakan betapa besar kasih Tuhan Yesus yang lebih dahulu diberikan kepada umat kesayangan-Nya. Sehingga pemuda tersebut benar-benar larut dalam hadirat Allah dan terdengar suara yang lembut, “Lakukanlah dan layanilah mereka sebab Aku telah melakukan terlebih dahulu untuk uma-tKu.” Hati pemuda tersebut tergetar karena kasih Tuhan yang besar.

Berbicara tentang kasih Tuhan memang tidak pernah ada habisnya dalam kehidupan ini. Seperti yang dialami oleh Zakheus, seorang kepala pemungut cukai. Ia adalah orang yang sangat dibenci oleh banyak orang karena kebiasaannya yang suka memeras mereka sehingga tidak banyak yang mau berkawan dengannya. Namun ketika ia mendengar bahwa Yesus ada di kota...selengkapnya »
Sungguh memalukan ketika kita pun harus diberitahu untuk datang kepada Yesus! Pikirkan hal-hal yang menyebabkan kita tidak datang kepada-Nya. “Marilah kepadaKu...” Dalam tiap dimensi di mana kita tidak tulus, kita akan mempersoalkan atau menghindari persoalan daripada datang kepada-Nya. Selama kita masih memiliki sedikit saja rasa tidak hormat secara rohani, itu akan terungkap dalam kenyataan bahwa kita mengharapkan Allah meminta kita untuk melakukan sesuatu yang sangat besar. Padahal yang Allah katakan kepada kita hanyalah, “ Marilah kepadaKu....” “Marilah kepadaKu..” ketika mendengar perkataan tersebut kita akan mengetahui bahwa sesuatu harus terjadi dalam diri kita sebelum kita dapat datang. Roh Kudus akan menunjukkan apa yang harus kita lakukan, ini mencakup segala halangan yang mencegah kita untuk datang kepada Yesus. Dan kita tidak akan pernah bisa berjalan lebih jauh sebelum kita mempersilahkan Roh Kudus untuk melakukannya karena tanpa Roh Kudus kita tidak dapat datang kepada Yesus. Seperti induk ayam yang selalu membuka sayapnya bagi anak-anaknya untuk melindungi, menaungi, memberikan kehangatan dan kasihnya. Demikian juga halnya Tuhan kita yang tak terkalahkan, tak tertaklukan, tak kenal lelah yang dengan penuh kasih selalu berkata, “Marilah kepadaKu...” Karena kerinduan-Nya untuk selalu ingin merengkuh kita untuk itu “datanglah kepada-Nya”, maka kita mengalami sukacita, ketenangan, kedamaian, kelegaan.
Kita sering mencari-cari hadiah Natal untuk keluarga, kerabat atau teman-teman tercinta. Kegiatan mencari yang serasi dan berarti untuk setiap pribadi tidak gampang. Namun ada ’sebuah usulan kado’ yang penuh arti bagi setiap pribadi! Kado yang satu ini mampu menyempurnakan kado yang sudah kita siapkan. Kado ini tidak dijual di toko, kita bisa menghadiahkannya. Ya, setiap saat dan tak perlu membeli! Ini adalah hadiah terindah dan tak ternilai bagi orang-orang yang kita sayangi, yaitu “KEHADIRAN”. Kehadiran orang yang dikasihi rasanya adalah kado yang tak ternilai harganya. Memang kita bisa juga hadir di hadapannya lewat SMS, telepon, foto, facebook, instagram, atau WA. Namun dengan berada di sampingnya, kita dan dia dapat berbagi perasaan, perhatian, dan kasih sayang secara lebih utuh dan intensif. Dengan demikian, kualitas kehadiran adalah sangat penting. Lalu dalam kehadiran kita, setidaknya ada 7 hal yang perlu diperhatikan, yaitu “SEPERTI YESUS”, mengikuti teladan YESUS. Seperti Yesus adalah hadiah terbesar bagimu, bagi keluargamu, dan bagi semua orang: Ia HADIR di setiap saat dalam hidupmu. Ia MENDENGARKAN setiap doa-doamu. Ia DIAM tatkala engkau mengomel, mengkritik dan mengatur hidupmu sendiri. Ia memberimu KEBEBASAN untuk memilih dan melakukan. Ia memberimu segala KEINDAHAN ciptaan-Nya yang tersedia di sekelilingmu! Ia senantiasa memberikan TANGGAPAN POSITIF yang jelas dan tulus. Ia selalu bersedia MEMAAFKANMU saat engkau datang kepada-Nya. Ia senantiasa TERSENYUM padamu, ketika engkau merasakan tidak ada pengharapan di tengah-tengah keputusasaan dan keresahan jiwa.
“ Hore!!!! Hari Natal hampir tiba.... hadiah apa yang akan kita terima tahun ini?” celoteh beberapa anak Sekolah Minggu. “Tahun lalu aku tidak suka hadiahnyanya, tidak bagus”, ucap salah seorang anak. Begitu ramai dan lucu celotehan mereka seputar hadiah kesetiaan kehadiran mereka di kebaktian Sekolah Minggu selama satu tahun. Memang pada umumnya seseorang akan merasa kecewa saat seseorang menerima hadiah yang kurang berkenan di hatinya. Bagaimana dengan diri kita?? Hadiah yang bagaimana yang kita persembahkan kepada Yesus Sang Juru Selamat yang hari-hari ini akan kita peringati kelahiran-Nya. Mari kita belajar dari orang Majus yang datang dari jauh berjalan mengikuti bintang yang mereka percayai pertanda ada seorang Raja dilahirkan. Saat bintang berhenti, mereka menemukan Bayi Yesus didampingi Maria dan Yusuf. Mereka tidak ragu-ragu, yakin bahwa Sang Bayi adalah seorang Raja. Mereka memberikan persembahan yang dibawa dari negerinya yaitu emas, kemenyan dan mur. Emas, logam mulia yang mahal harganya, satu-satunya logam yang ketika dipanaskan dengan api tidak akan kehilangan sifat, berat, warna, ataupun bagian lainnya. Demikian pula dengan iman yang murni. Emas disebutkan dalam Alkitab bila berkenaan dengan kekuatan iman seseorang. Ayub menyebutkan emas setelah dia melalui segala ujian [Ayub 23:10]. Demikian dengan hidup kita. Dalam keadaan apapun kita tetap emas, kuat iman dalam pengiringan kita kepada Kristus. Kemenyan digunakan sebagai wangi-wangian. Dalam Perjanjian Lama Harun akan membakar kemenyan di altar sebagai persembahan yang harum bagi Tuhan [Imamat 2:1]. Biarlah hidup kita selalu wangi di manapun kita berada agar nama Tuhan dimuliakan. Mur yang dicampurkan dalam anggur diberikan kepada Yesus saat Dia akan disalib [Markus 15:23]. Rasanya pahit sehingga Matius menyamakannya dengan empedu [Matius 27:34], melambangkan cawan pahit yang harus diminum oleh Kristus dalam penderitaan untuk menebus dosa kita dan untuk memulihkan kita melalui kematian-Nya. Jadi kita tidak boleh menyia-nyiakan keselamatan melalui kematian-Nya di atas kayu salib. Amin.
Pesta akhir tahun seakan menjadi puncak dari segala sukacita setelah 365 hari melewati kehidupan yang penuh dengan lika-liku. Rasa puas, lega, bahagia tertumpah di akhir tahun itu, beriringan dengan doa-doa yang dipanjatkan di detik-detik akhir ataupun sorak-sorai yang gegap gempita menyambut datangnya hari yang baru di tahun yang baru. Seiring dengan berakhirnya pesta akhir tahun, munculah tanda tanya besar, bagaimana dengan tahun yang akan datang? Apakah yang akan terjadi, apakah usaha dan pekerjaan bisa berjalan seperti tahun yang lalu? Apakah kesehatan akan menjadi lebih baik ataukah memburuk? Bagaimana dengan situasi politik, keamanan negara dan bangsa? Bagaimana dengan keluarga, studi anak-anak? Bayangan pertanyaan-pertanyaan itu akan dengan mudah membuat nyali kita menciut ketika kita tahu bahwa semakin hari hidup tidak semakin mudah. Tantangan, masalah, dan persoalan sudah pasti akan menghadang langkah-langkah kita. Demikian juga ketika Tuhan memanggil Abram untuk pergi dari tanah kelahirannya menuju ke negeri yang dijanjikan Tuhan. Abram tidak mengetahui tujuan pastinya, bagaimana keadaan negeri tersebut, berapa lama harus melakukan perjalanan, bagaimana dengan keamanan dalam perjalanan, dll. Yang dilakukan Abram ialah percaya kepada Tuhan karena Abram mengenal siapa yang menyuruhnya pergi. Abram percaya bahwa Tuhan yang “dipercaya”nya tidak akan meninggalkan, tidak akan menelantarkan, dan tidak akan menjerumuskannya. Belajar dari Abram dalam menempuh perjalanan menuju ke negeri yang dijanjikan Tuhan, kita bisa meneladani apa yang dilakukan Abram kepada Tuhan. Percaya saja, Dia pasti akan menuntun kita menempuh perjalanan di tahun yang baru ini. Dia tidak akan meninggalkan kita begitu saja, tapi akan terus menyertai. Dia menyediakan yang kita perlukan. Apa yang kita butuhkan dalam menjalani hari-hari yang akan datang? Rasa aman? Kekuatan? Penghiburan? Hikmat? Semua akan diberikan bagi kita. Mendirikan mezbah dan memanggil nama Tuhan, itu yang dilakukan Abram selama dia melakukan perjalanan ke negeri yang dijanjikan Tuhan [ayat 7-8]. Kita bisa meneladani apa yang dilakukan Abram supaya perjalanan kita melewati tahun 2018 inipun dapat kita jalani dengan berhasil. Jangan takut, jangan menjadi tawar hati untuk memulai langkah di tahun yang baru ini, tapi percaya saja… Dia pasti menolong kita.
BARCODE BBM CHANNELS
RENUNGAN HARIAN
Sang Firman
29 Desember '17
Menyiapkan Lahan Hati
09 Januari '18
Dihargai Dan Dipulihkan
07 Januari '18
Copyright © 2012 All rights reserved. Designed and Developed by GIA Dr. Cipto Semarang